Contoh One Sample T Test: Pengertian, Proses, dan Interpretasinya

Pengantar

Dalam statistik, one sample t test merupakan metode yang digunakan untuk menguji apakah rata-rata sampel dari sebuah populasi berbeda secara signifikan dengan rata-rata yang diharapkan. Dalam artikel ini, kita akan membahas contoh one sample t test untuk membantu Anda memahami konsep, proses, dan interpretasi dari metode ini.

Pengertian One Sample T Test

One sample t test adalah salah satu metode statistik yang digunakan untuk menguji apakah rata-rata sampel dari satu populasi berbeda secara signifikan dengan rata-rata yang diharapkan atau yang diketahui sebelumnya. Metode ini sering digunakan dalam penelitian ilmiah dan analisis data untuk menguji hipotesis nol.

Hipotesis nol dalam one sample t test menyatakan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara rata-rata sampel dengan rata-rata yang diharapkan. Sedangkan hipotesis alternatif menyatakan adanya perbedaan yang signifikan antara kedua rata-rata tersebut.

Proses One Sample T Test

Proses one sample t test terdiri dari beberapa langkah berikut:

  1. Membentuk hipotesis nol (H0) dan hipotesis alternatif (Ha).
  2. Mengumpulkan data sampel yang representatif dari populasi yang ingin diuji.
  3. Menghitung nilai mean (rata-rata) dari sampel.
  4. Menentukan nilai mean yang diharapkan atau yang menjadi perbandingan dengan menggunakan pengetahuan sebelumnya atau hipotesis yang ada.
  5. Menghitung nilai t score dengan menggunakan rumus yang sesuai.
  6. Melakukan uji signifikansi untuk menentukan apakah perbedaan antara rata-rata sampel dan rata-rata yang diharapkan adalah signifikan secara statistik.
  7. Membuat keputusan berdasarkan hasil uji signifikansi.
Artikel Lain:  Contoh Database Nasabah Bank

Contoh One Sample T Test

Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas, berikut adalah contoh penerapan one sample t test dalam sebuah penelitian:

Seorang peneliti ingin menguji apakah rata-rata tinggi badan mahasiswa di sebuah universitas berbeda secara signifikan dengan tinggi badan rata-rata penduduk umum di daerah tersebut. Peneliti mengumpulkan data tinggi badan 50 mahasiswa dari populasi universitas tersebut.

Hasil pengumpulan data menunjukkan bahwa rata-rata tinggi badan mahasiswa adalah 170 cm, sedangkan tinggi badan rata-rata penduduk umum di daerah tersebut diketahui sebesar 165 cm. Untuk menguji perbedaan ini secara statistik, peneliti melakukan one sample t test dengan menggunakan tingkat signifikansi 0,05.

Setelah menghitung t score menggunakan rumus yang sesuai, diperoleh nilai t score sebesar 2,5. Dengan derajat kebebasan (degree of freedom) sebesar 49, peneliti melakukan uji signifikansi dan membandingkan nilai t score dengan tabel distribusi t.

Berdasarkan hasil uji signifikansi, diperoleh nilai p-value sebesar 0,015. Karena p-value < 0,05, maka dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara rata-rata tinggi badan mahasiswa dengan tinggi badan rata-rata penduduk umum di daerah tersebut.

Interpretasi Hasil

Berdasarkan contoh one sample t test di atas, dapat disimpulkan bahwa tinggi badan mahasiswa di universitas tersebut berbeda secara statistik dengan tinggi badan penduduk umum di daerah tersebut. Rata-rata tinggi badan mahasiswa lebih tinggi dibandingkan dengan tinggi badan rata-rata penduduk umum.

Artikel Lain:  Tata Tertib Siswa Madrasah Tsanawiyah: Mengenal dan Memahami Aturan di Sekolah

Kesimpulan

One sample t test adalah metode statistik yang digunakan untuk menguji perbedaan antara rata-rata sampel dengan rata-rata yang diharapkan. Dalam contoh one sample t test tentang tinggi badan mahasiswa, diperoleh hasil yang menunjukkan adanya perbedaan yang signifikan antara tinggi badan mahasiswa dengan tinggi badan rata-rata penduduk umum. Metode ini sangat berguna dalam penelitian ilmiah untuk menguji hipotesis nol dan memberikan informasi yang objektif dalam pengambilan keputusan.

Leave a Comment