Klasifikasi Kelompok Sosial Menurut Emile Durkheim: Pandangan Komprehensif

Emile Durkheim, seorang sosiolog terkemuka abad ke-19, membawa kontribusi penting dalam pemahaman kita tentang kelompok sosial. Dalam teorinya, Durkheim mengidentifikasi berbagai jenis kelompok sosial yang ada dalam masyarakat dan mengklasifikasikannya berdasarkan karakteristik dan fungsi mereka. Artikel ini akan membahas klasifikasi kelompok sosial menurut Emile Durkheim secara rinci dan komprehensif.

Pertama-tama, Durkheim mengidentifikasi kelompok sosial yang disebut “kelompok primer. Kelompok primer terdiri dari hubungan sosial yang paling intim dan intens, seperti keluarga dan teman dekat. Kelompok ini memiliki peran penting dalam membentuk identitas dan nilai-nilai individu. Selain itu, Durkheim juga mengklasifikasikan kelompok sosial menjadi “kelompok sekunder”. Kelompok sekunder merupakan kelompok yang lebih besar dan kurang intim, seperti sekolah, organisasi, dan tempat kerja. Kelompok ini berfungsi sebagai media sosialisasi dan memainkan peran penting dalam membangun solidaritas sosial.

Secara lebih rinci, artikel ini akan membahas sepuluh klasifikasi kelompok sosial menurut Emile Durkheim:

1. Kelompok Primer: Keluarga dan Ikatan Darah

Ini adalah kelompok sosial paling dasar dan pertama yang menghubungkan individu dengan anggota keluarga mereka. Kelompok primer ini memberikan dasar bagi individu dalam hal identitas, nilai, dan norma sosial.

Artikel Lain:  Cara Login ke Akun TikTok Orang Lain: Panduan Lengkap

2. Kelompok Primer: Persahabatan

Persahabatan juga merupakan bentuk kelompok primer yang penting dalam kehidupan individu. Persahabatan membantu dalam membentuk perilaku dan pandangan dunia seseorang, serta memberikan dukungan sosial dan emosional.

3. Kelompok Sekunder: Sekolah

Sekolah adalah contoh kelompok sekunder yang penting dalam membentuk individu. Di sekolah, individu belajar mengasimilasi nilai-nilai dan norma-norma sosial yang berlaku dalam masyarakat.

4. Kelompok Sekunder: Organisasi Profesional

Organisasi profesional seperti perkumpulan dokter atau pengacara juga merupakan kelompok sekunder yang berperan dalam menjaga standar etika dan mempertahankan kualitas profesi tersebut.

5. Kelompok Masyarakat: Komunitas Agama

Komunitas agama adalah kelompok sosial yang berfungsi sebagai tempat ibadah dan mempertahankan nilai-nilai keagamaan yang dipegang oleh anggotanya.

6. Kelompok Masyarakat: Komunitas Etnik

Komunitas etnik adalah kelompok sosial yang didasarkan pada kebangsaan atau ras tertentu. Kelompok ini mempertahankan tradisi budaya dan nilai-nilai yang unik bagi kelompok tersebut.

7. Kelompok Masyarakat: Kelas Sosial

Kelas sosial adalah kelompok sosial yang didasarkan pada kedudukan ekonomi, pendapatan, dan faktor-faktor lainnya. Kelas sosial memainkan peran penting dalam pembagian sumber daya dan kesenjangan sosial di masyarakat.

8. Kelompok Masyarakat: Kelompok Pekerjaan

Kelompok pekerjaan terdiri dari individu yang memiliki pekerjaan atau profesi yang sama. Mereka memiliki kepentingan dan identitas yang serupa dalam bidang pekerjaan mereka.

Artikel Lain:  Ada Berapakah Sifat yang Dimiliki dari Barang Publik?

9. Kelompok Masyarakat: Kelompok Hobi

Kelompok hobi adalah kelompok sosial yang didasarkan pada minat dan kegiatan yang sama. Kelompok ini memberikan kesempatan bagi individu untuk berinteraksi dan berbagi minat yang serupa.

10. Kelompok Masyarakat: Kelompok Keanggotaan Sosial

Kelompok keanggotaan sosial adalah kelompok sosial yang didasarkan pada keanggotaan individu dalam organisasi atau perkumpulan tertentu. Kelompok ini dapat berupa klub, yayasan, atau kelompok sukarelawan.

Dalam kesimpulan, klasifikasi kelompok sosial menurut Emile Durkheim memberikan pemahaman yang mendalam tentang berbagai bentuk kelompok sosial yang ada dalam masyarakat. Dari keluarga hingga kelompok keanggotaan sosial, setiap kelompok memiliki peran dan fungsi yang berbeda dalam membangun solidaritas sosial dan membentuk identitas individu. Memahami klasifikasi ini dapat membantu kita memahami dinamika sosial yang ada dalam masyarakat kita.

Leave a Comment